BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Wednesday, March 2, 2011

Si buas yg kejam


Langit itu masih kelam
Sudah di duga taufan itu tidak pernah kenyang
Ombak itu juga terus mengaum walau sudah terlihat bot kecil
Tiada simpati.

Habis dikoyak rabakkan kebal rusuk itu
Habis dicerai sepaikan, terpecah belah ;
Hingga tiada sebesar hama yg tinggal
Direntapnya kasar dengan wajah syaitan
Begitu sial.

Seolah menunggu di tepi jalan
Setia menunggu tin kosong itu penuh
Sudah tidak termalukan compang camping sebuah rupa
Bezanya bukan mengemis dari yg ada
Tetapi mengemis dari yg pernah
Minta pulangkan semua.

Sudah habis kata madah
Sudah habis gurindam digubah
Jasad itu memang hitam
Tersingkap raut rasaksa jahat dibalik topeng arnab
Haiwan buas itu terus mencakar bisa
Hingga terkesankan parut yg menjalar ke perdu saraf
Sungguh kejam.

Andai dapat ditikam binatang itu
Akan dicarik barikkan tulang temulangnya
Menjadi santapan haiwan sebuasnya
Waktu itu dunia sendiri akan tersenyum gembira

Wahai si buas yang kejam
Akan sabar menanti saat kau tewas
Akan terkanvaskan wajah2 puas
Selepas kau tersungkur

Adios

0 Comments:

Post a Comment



Related Posts with Thumbnails