BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Wednesday, March 30, 2011

Looking forward to..


Dah lama rasanya tak pegi bercuti, seingat aku last trip yg aku pegi ialah  bandung tahun lepas..mmg looking forward gila2 nak pegi bercuti lagi..kepala dah berat dengan macam2  benda yg happen lately..kena cari satu anjakan untuk get rid dengan sume stress yg melanda...

alangkah indahnya panorama

 Plan asal nak ke Pulau Perhentian pada 8, 9, 10hb April..sangat looking forward nak bercuti ke pulau  sebab tiap2 tahun pun plan asyik tergendala je...kami belum ade booking pape sebab ingat nak pegi backpackers...ahli rombongan yang dah confirm so far ada 7 orang..


Tetapi……  



Info dari family kat Terengganu, lately selepas tsunami kat jepun cuaca sangat buruk..mengalahkan musim tengkujuh..hari2 pun hujan..sampai sungai dah melimpah dan banjir di kawasan2 rendah..katanya lagi tak sesuai nak bercuti ke pulau sebab laut bergelora..sesetengah pantai lak ada yg  terhakis sebab ombak yang terlalu kuat..hurmmm…



Entahlah, mungkin jam  biologi dunia sudah rosak..kena terima hakikat yang dunia kita sudah makin tua...
sebagaimana yg kita belajar time geografi masa sekolah dulu, monsun timur laut bertiup dari bulan 
nov – mac..sekarang dah nak masuk april belum ada tanda2 akan reda..bahkan makin kencang..


Sangat berharap cuaca akan baik bila masuk bulan april nanti..kalau tak nampak gaya kena postpone trip ni sebab sangat berisiko..*sigh

Adios

Monday, March 21, 2011

Chenta baruku...


Sekian lama aku mengimpikanmu
Tidak tertahan lagi aku ingin memeluk mesra dirimu
Sudah tidak sabar aku mengusap lembut leher jinjangmu
Kepingin sekali aku bermanja dan bermesra denganmu..
Bilamana aku sering terpana mendengar gemersik indah suaramu
Oh, chenta hatiku..
Akhirnya aku memilikimu..

Macam saspen je bila baca poem kat atas..mmg dah lama aku mengimpikan nak memiliki 'dia 'tapi sekarang baru tercapai..biasalah, benda kalau kita plan selalunya tidak menjadi tapi kalau datang secara natural barulah ada hasilnya…so apa yg aku duk merepek dari tadi ni?..

Jeng   Jeng   Jeng…
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Inilah dia..chenta baru aku…



Bukan kereta evo, tapi guitar EVO AKUSTIK…

sejak dah habis degree ni mcm2 benda aku nk cuba untuk isi masa aku..dah lama gila aku tak pegang gitar tiba2 rasa teringin nak main gitar balik…ntah kenapa dlm bnyk2 instruments aku sangat suka dengan gitar dari kecik lagi..bagi aku bunyi gitar sangat cool…dengan bermain guitar kita boleh meluahkan perasaan apabila bersatu dengan lagu yg dimainkan..

terror?..oh, please jangan bandingkan aku dengan yuna, zee avi atau paling tidak dgn ana rafali..aku bukan tandingan mereka walau seinci pun..dari usia aku 12 tahun aku berjinak2 belajar bermain gitar sendiri.. biasalah time tu mana ada laptop, ipod, ipad, ps2 dan yg seangkatan dengannya..zaman tu paling hebat pun ada “brick game” atau nama popular sekarang “tetris”..sapa2 yg ada game tu dah dikra hebat sangat dah time tu..tp aku x heran ngan sume tu..minat aku pada gitar..

time tu gitar paksu aku yg selalu jadi mangsa sampai kadang2 tune habis lari aku kerjakan..blajar dengan buku chord dan melalui pemerhatian sendiri semasa paksu dan abg aku dendangkan lagu..time tu apa lagi, semua lagu2 rock kapak, awie, wings, search atau feminin menjadi taruhan..aku masih ingat lagu pertama yg aku belajar lagu “di ambang wati” dari wings..time tu kebetulan filem “sembilu” tengah meletup2 kat pawagam…hari2 kat corong radio siarkan lagu “di ambang wati”..kebetulan lak ada sangkut paut dengan nama pangkal aku..so, mcm lagu tu ditujukan untuk aku gak laa…ahak..perasan betoi..

first time pegang gitar mmg lgsung tak berbunyi..duk greng2 bunyi sumbang mambang....yg kelakarnya, time tu aku rasa saiz gitar tu lagi besar dari badan aku yg sangat “keding”..tapi kalau dah minat semua rintangan tak menjadi halangan bagi aku..kata orang putih "practice makes perfect.".lama kelamaan aku dah boleh main beberapa lagu dan tahu membaca chord2 basic..setakat lagu chord2 senang tu selamba je laa aku goreng… ke sana sini aku duk mengelek gitar..port yg selalu jadi mangsa latihan aku rumah kawan baik aku yuyu..suka lepak sambil main gitar kat rumah dia sbb ada pangkin besh kat bawah pokok mempelam..bila petang ada angin sepoi2 bahasa yg menyamankan..part paling best bila musim buah..sambil lepak kat pangkin siap boleh makan mempelam cecah “colek”..sambil melalak perut pun kenyang gitu..hehehe..

Ok, berbalik pada gitar Evo aku tadi..actually abang aku yg suggest beli gitar ni sbb aku ada tanya pendapat dia time usha2 nak beli gitar hari tu..mula2 ingatkan nak beli gitar kapok biasa je tapi bila aku first tgk si Evo ni mcm jatuh chenta pandang pertama gitu..warnanya hitam siap ade lubang berukir di atas badannya menambahkan rupa klasik si Evo ni..mmg cun..harga lak sangatlah berpatutan..so aku rasa sangat puas hati setelah dapat memiliki si Evo ni..

Dah lama tak main gitar jari jemari  aku sume dah sakit2..lama gak nak boleh dapat tune balik main gitar ni..chord2 banyak yg aku dah lupa..skill plucking dan strumming pun dah kelaut dah..lepas ni aku ingat nak kena tukar kepada tali nilon yg lebih lembut..ni pegang tak sampai setengah jam dah naik kematu jari aku…mula2 hajat hati nak masuk kelas gitar tapi aku rasa tak perlu membazir sbb skang dah belambak tutorial kat youtube…google sudah!

Just nak inform yg aku main gitar ni untuk suka2 je..takde niat pun nak jadi next yuna, zee avi atau ana rafali..so jangan laa harap aku nak rekodkan nyanyian aku dalam youtube..aku tak nak gila glam macam cikgu shida dari parit tuhh....opssss!!...terlebih sudah..

Adios..


Wednesday, March 2, 2011

Si buas yg kejam


Langit itu masih kelam
Sudah di duga taufan itu tidak pernah kenyang
Ombak itu juga terus mengaum walau sudah terlihat bot kecil
Tiada simpati.

Habis dikoyak rabakkan kebal rusuk itu
Habis dicerai sepaikan, terpecah belah ;
Hingga tiada sebesar hama yg tinggal
Direntapnya kasar dengan wajah syaitan
Begitu sial.

Seolah menunggu di tepi jalan
Setia menunggu tin kosong itu penuh
Sudah tidak termalukan compang camping sebuah rupa
Bezanya bukan mengemis dari yg ada
Tetapi mengemis dari yg pernah
Minta pulangkan semua.

Sudah habis kata madah
Sudah habis gurindam digubah
Jasad itu memang hitam
Tersingkap raut rasaksa jahat dibalik topeng arnab
Haiwan buas itu terus mencakar bisa
Hingga terkesankan parut yg menjalar ke perdu saraf
Sungguh kejam.

Andai dapat ditikam binatang itu
Akan dicarik barikkan tulang temulangnya
Menjadi santapan haiwan sebuasnya
Waktu itu dunia sendiri akan tersenyum gembira

Wahai si buas yang kejam
Akan sabar menanti saat kau tewas
Akan terkanvaskan wajah2 puas
Selepas kau tersungkur

Adios

Related Posts with Thumbnails