BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, January 27, 2011


Dah lama gila rasa aku tak terjebak dengan aktiviti memancing..aku still ingat zaman muda2  time mula2 en hubby nak mengayat, port dating pertama ialah kolam pancing...kalau org lain dating kat taman bunga, aku lak dating kat tepi kolam pancing....last2 ikan tak dapat aku lak yang melekat sampai sekarang..huh, mmg mengena betul umpan yg en hubby pakai..bukan setakat ikan pacu, siakap atau talapia..terus dapat ikan duyung!!..mmg kelakar kalau nak ingatkan balik..

Baru2 ni tanpa dirancang spontan aku ajak en hubby pegi memancing..kebetulan time tu ade lak 2 orang kawan yg tak pernah memancing dan teruja nak mencuba..kolam pancing ni luas gak dan lokasi terletak kat taman desa..actually kolam ni bersambung..ada kolam untuk pancing udang dan kolam pancing ikan..harga untuk pancing udang RM17/jam untuk bukan ahli, RM15/jam lak untuk ahli..harga pancing ikan lak kalau tak silap RM7/jam..untuk pancing udang joran dan umpan disediakan so tak payah susah2 nak beli joran sendiri..cuma perlu sediakan duit secukupnya..

Betul kata orang memancing ni mmg memerlukan kesabaran yg tinggi..setengah jam pertama mmg habuk pun tarak..umpan pun udang tak nak sentuh..tapi lepas 45 min baru terasa mata kail ditarik halus..nampak mcm senang tapi nak memancing udang ni pun kena ada skill2 tertentu..banyak kali gak terasa umpan ditarik tapi bila sentap je joran, dapat angin je...rasa geram sangat sebab dah nampak kelibat udang tuh kat mata kail tapi terlepas...

Rupanya2 aku yg noob..maklumlah beginner mcm kami mana tahu selok belok memancing..semua kami main hentam keromo je...actually, bila dah terasa umpan mengena, kena tunggu udang tu sentap umpan sampai pelampung tenggelam, then kena tarik joran tu cepat2 barulah mata kail tu melekat kuat kat udang..happy gila bila dapat tangkap udang pertama..sekor demi sekor berjaya kitrg naikkan..plan asal nak sewa sejam je tapi dah terjebak sampai 2 jam..macam berhantu lak time dah nak habis sejam baru udang rancak makan umpan..udang2 tu mcm tau2 je nak meng'kaya'kan tokey kolam dan mengempiskan poket kami yg tengah bulan ni..

At last, lepas 2 jam pancing dapatlah dalam 10 ekor udang bersaiz macam2..mungkin bagi orang lain tak ada apa yg boleh dibanggakan tapi bagi kami cukuplah  hasilnya dengan pengalaman pertama memancing..patutlah ramai kaki2 pancing yg fanatik  kat luar sana..bila dapat je hasil tangkapan, aku dapat rasa satu kepuasan yg sukar untuk digambarkan...bertambah lagi duit poket aku ranap lepas ni selain aktiviti karok dan badminton...tapi bg aku duit soal ke dua yg penting masa yg kita spend bersama kawan2 dan org tersayang itu lebih berharga...


Piccas kami  yg dirompak dr fb en apexille..Tq so much!...

 muka bangga lepas dapat pancing udang yg pertama..

aku: "ni sume gara2 ko ecah menjerit kuat sangat smp udang pun lari"..aduyai
ecah : mane ade lel, aku nak hiburkan udang2 ni ngan sore aku..
en hubby : korang dua leh diam x aku nak concentrate nih..

aku : "ni kalau udang tak dapat bg aku selam je laa ecah.."
ecah : "cammon lel, kalo ko lemas, aku leh kasik pelampung"

Go ecah!..

 servis dah bertukar tangan..

At last, ni laa hasilnya..

hasil tangkapan terbesar..

ecah buat2 muka berani pegang udang tu walhal dia paling kuat
menjerit..

Final produk : Udang galah sweet sour..nyum2..


Adios..



Sunday, January 23, 2011

Dingin


Jika semalam hangat bisikan air cinta kamu
Hari ini dingin hingga salju bisa cemburu
Tulang temulangku habis remuk kamu ratah
Liang2 seniku rakus kamu sedut penuh serakah
Nikmat seketika sudah lusuh
 
Ke mana kamu pergi?
Matahari pun belum habis menyanyi?

Cinta 12 saat yg kamu beri
Hanya bila kamu perlu
Dan apabila aku minta
Selain dari itu
Semua terasa dingin.

Kadangkala aku jijik dengan kepuraan
Mual melihat wajah palsu itu
Sayang yang bercambah ku agungkan
Bagai tiada balasan.

Makin aku campak semakin dekat
Terbuai2 langit ranap meminta belas
Tunggulah berapa ratus tahun sekalipun
Tiada dapat aku beli cinta kamu.

Madah kamu sangat mahal
Hangat kamu sangat sundal
Berapa murah pun aku jual
Dingin itu pasti.

Adios


Thursday, January 20, 2011

Aku masih aku


Dah masuk lebih setengah bulan di tahun 2011..tak banyak berbeza kecuali angka umur yang makin meningkat..malas nak plan lebih2 rencana untuk 2011 sebab selama ni pun aku just follow the flow jer..lebih produktif rasanya dari gebang terlebih2 sampai masa satu hapah pun tak ade..


Aku lega selesai satu chapter dlm hidup aku..secara officialnya aku dah berjaya menamatkan degree aku yg dah lama terbengkalai..result dah dapat dan graduation petition dah sign..konvokesyen je yg belum..ada hati nak sambung master?..menarik gak pelawaan classmate aku tapi memandangkan budget yg belum nak ade biar aku hold je dulu..


Tak banyak benda menarik di awal tahun 2011..pasal kerja?..tak bosan ke nak cerita?..kerja masih sama cuma task yg dulunya bukan milik kami dah kembali ke pangkuan..banyak gak kena adjust untuk sesuaikan diri sebab sebelum ni dah berbulan2 mengadap benda yg sama..just positifkan diri dan kena lebih terbuka..

Untuk diri sendiri tak banyak sangat perkara menarik..aku masih orang yang sama..perasaan pun sama..yg menarik kalau perasan entri2 aku lebih kepada sastera dan metafora..bagi aku lebih senang meluahkan perasaan dalam bentuk kiasan..walaupun kadang2 aku rasa kiasan yg aku cipta mungkin hanya aku je yg faham tapi lebih baik luahkan daripada terbuku dalam hati..


aku tak pandai menulis..apatah lagi sastera..selama aku sekolah dulu aku tak pernah belajar aliran sastera apalagi menulis sastera..satu yg benar, aku suka menulis..zaman sekolah dulu2 pun aku paling suka matapelajaran bahasa melayu dan bahasa inggeris hanya kerana aku berkesempatan menulis essei sampai berkajang2..nama je kelas sains tapi matapelajaran sains semua membosankan bagi aku..fizik?, kimia? Biologi? Addmaths?, huh, semua menyemakkan kepala..


bagi aku ini satu cara untuk aku ekspresikan perasaan aku secara indirectly..kata orang mata pena lebih tajam dari mata sebilah pedang..aku rasa dengan menulis aku lebih terbuka meluahkan perasaan..terpulang lah atas interpretasi  pembaca untuk mentafsir maksud tersirat disebaliknya..aku jarang membaca novel dan mmg buta sastera..apa yg aku tulis segalanya datang dari hati..mungkin masih banyak kekurangan di mana2 tapi slowly akan aku cuba jadi penulis yg baik..


Zaman sekolah dulu aku sangat risau bila ditanya soalan klise tentang cita2..sumpah aku tak pernah ada jawapan..kata orang hidup tanpa cita2 bagai kapal tiada nakhoda..benarkah?..dari kecil aku tak pernah simpan cita2..bukan sebab aku tiada pegangan tapi pada aku, tak semua orang tak akan berjaya tanpa pasang cita2..pengalaman hidup yg akan menentukan haluan hidup seseorang itu dan aku berjaya buktikan itu..bukan nak kata aku dah selesa tapi aku berbangga menjadi diri sendiri dan pengalaman2 yg aku kutip sepanjang pengembaraan ini amat bernilai bagi aku..


Untuk 2011 ni aku berharap semoga rezeki dimurahkan dan semoga akan lebih berjaya..pengalaman yg aku kutip sepanjang lebih sedekad di rantau orang ini lebih mematangkan aku..kita sentiasa berdoa untuk menjadi orang yang lebih baik dan aku harap aku salah seorang dari mereka..

Adios



Tuesday, January 18, 2011

Rutin yang biasa itu...



Bunyi loceng bawah bantal ganti kokokan ayam di belakang rumah
Beku air di kolah ganti dingin air di kali
Bunyi serombong kenderaan bertali arus ganti kicauan burung  di celah2 pohon hijau

Bila matahari mula menyapa,
Tidak kira di kota batu atau di rumah kayu,
Rutin itu pun bermula.

Tanya semua siapa suka?
365 hari bersilih ganti,
Santap benda yg sama berkali2,
Pergi bila mentari tunjukkan muka,
Balik bila mentari bertukar jingga.

Tidak muak kah?
Tidak jemu kah?

Mengapa tidak kau muntah saja keluar kepingan2 emas itu
Bisa kau pajak di kedai Ah seng
Tapi berbaloikah tanpa kudrat usaha?

Demi halal setiap suapan itu
Rutin itu menjadi biasa
Tidak sanggup hidup bagai cacing dalam batu
Selesa itu perlu harga
Mahal  jiwa perlu usaha

Dan masih kah ingin kau sangkal rutin yang biasa itu?
Yang menjanjikan berkeping2 kertas bercetak di atas meja
Yang menaik taraf lilin diri,
Perlukah dipertikai?

Dan esok,
Aku akan sentiasa bersiap sedia ;
Untuk rutin yg biasa itu
Entah sampai bila.

Adios..


Tuesday, January 4, 2011



Dekad yg baru datang lagi..dapatku lihat wajah2 naif itu meraikan..riuh bergelak ketawa diselangi buih2 dari penunu itu ditembak merata2..berselang seli pula bunyi bagai gegak gempita yg berbunga di udara..mungkinkah warna warni yg menghiasi malam gelap pekat itu akan kekal atau hanya untuk seketika?..bila tiba masanya, langit kelam itu akan kembali memuntahkan sunyi sepi ..yg tinggal cuma sinaran bintang2 yg setia di sana tanpa kita tahu kewujudannya yg sudah berabad lama..

Seketika aku terimbau kembali memori silam.. sudah masuk dekad yg kedua rupanya aku menjejaki kota batu ini..demi sebuah cita2 aku menjadi saudagar ilmu..ku harapkan bahtera kosong yg kulayar ini akan sarat bermodal untuk ku dagangkan sebagai jaminan hidup..di mana ku harap bahtera itu bakal berlabuh di pelabuhan impian dan tidak tersasar dari kompas duniawi..di mana sauh itu pada akhirnya akan berpasak juga ke bumi nyata tidak kira betapa hebat dilanda badai..

 Di kota batu ini terasa amat laju masa mengejar..bagai baru semalam rasanya kakiku bertapak..begitu banyak ranjau..begitu banyak selut mengotori ..begitu banyak topeng berdrama yg ku jumpai..hingga satu masa aku tiada dapat memberi beza wajah aslinya..ada juga tangan ghaib kononnya menghulur bantuan..yg mulanya tidak meminta apa2 balasan..setelah sekian kalinya terbit jiwa yg hitam..terus aku hambat sebelum sesiapa pun menjadi korban..

Di kota batu ini aku belajar erti kehidupan..di sini aku dewasa sebelum waktunya..aku mesti hidup kerana aku tiada pilihan..antara sesuap nasi dan segulung kertas..mana dahulu lebih mengenyangkan?..aku tinggalkan jauh2 ketidakupayaan diri..aku percaya akan menemukan tebing sungai walau jauh tersesat ke hutan.... malu itu sudah lama aku singkirkan..sesungguhnya, aku tidak ingin sendiri karam di lautan..bahtera ini akan ku kemudi hingga tiba ke pelabuhan..

Kadang2 aku tergelincir dari landasan..terpalit duka terkaku aku menahan.. bagai sang buta meraba di dalam gelap..tanpa tongkat sakti mana mungkin aku sampai ke destinasi?..sedar tak sedar aku masih mengharap sinar di balik lorong gelap itu terangi aku hingga ke hujung… di balik sinar terang di hujung sana, ingin aku berdiri di atas kaki sendiri..sudah muak mengharap pada yg tak pasti..apa mereka perlu bukti?..walau kaki dipasak ke bumi, aku masih di sini dengan jiwa  yg masih berapi..

Di kota batu ini juga aku menemukan jiwa yg dulu telah mati..di sini aku belajar merasai debunga itu kembali..jiwa kering yg dulunya tiada peduli kembali menjadi pengabdi..mungkinkah kaca rapuh itu bakal retak lagi?..tidak serikkah aku mengejar rasa yg telah lama dibawa lari?..aku keliru..adakah aku terlalu menurut nafsu?..mencari dalam ada..dicari dalam tiada..naluri inginkan dia, yg selalu tiada di dalam jaga..akhirnya ku turut kata hati..biar aku dicari dari mencari..biarpun tidak menepati, lebih baik dari ku makan hati di kemudian hari..

Terkadang ku rasa bahtera itu goyah ditelan ego sendiri..mana mungkin dapatku kemudinya bersendiri?..ada masa kesabaranku diuji, sudah ku tepis datang lagi berbalam2 penuh iri..sudah menjadi sifat dari yg hakiki, bila syaitan menguasai,  hanya iman perisai diri..mereka megah bila sarang2 hitam sudah beraja di hati..mereka puas bila bayang2 musuh sudah ditewasi..

Sudah masuk dekad ke dua aku di kota batu ini..aku sudah boleh tersenyum sendiri..mungkin belum lengkap ilmu sebagai saudagar berjaya..mungkin masih jauh tebing pulau impian yg aku puja..aku lega bahtera yg dulu tersasar jauh sudah kembali kepada kompasnya..biar bertatih dari terus berlari..sudah ku rasa jatuh sambil berdiri, sebelum  tersembam ke muka bumi biar aku terus gagah berlari…dari jauh, sudah nampak kelibat si  rumah api..tidak berapa jauh lagi mungkin aku akan nampak sumbunya..berkat usaha tanpa henti ku harap dapat menemukan tebing pelabuhan itu di suatu hari..

Sudah masuk dekad kedua dan aku masih teguh berdiri di kota batu ini..kota yg menjanjikan aku sesuap nasi demi kelangsungan hidup..kota batu yg memberi aku harapan..kota batu saksi sisi gelap diriku yg satu lagi…kota batu di mana hati kering ku disimbah basah kembali..

Dan di kota batu ini juga aku menemukan hatiku yg sebelah lagi..ingin ku semai utuh benih2 cinta itu menjadi satu amanah..tanda cintaku ini tiada taranya..akan ku nanti saat itu penuh debar..jelapang itu sudah lama tersedia dan padi itu sudah cukup masak ranumnya..hanya menunggu masa untuk dituai bila tiba musimnya..dan sekali lagi, kota batu itu masih menjadi saksi..

Adios..

Related Posts with Thumbnails