BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Thursday, October 7, 2010


Berminggu2 aku tidak mendengar khabar darinya..ku sangka segala2nya telah berakhir....ku teruskan rutin seperti biasa..bau keti hangit di dalam bas dan lrt sewaktu perjalanan menuntut ilmu adalah perkara biasa..ku layari hidup sbg pencari ilmu...bersengkang mata menelaah pelajaran..aku belajar menjadi kuat..ku gagahi diri melupakan apa yg terjadi..terkadang bila sendiri perasaan masih terbuai2..lantas kenangan lama menguasai.....ku hindari lokasi yg membawa memori itu..terkadang ku rindu senyuman itu..terkadang senyuman itu berselang seli dgn wajah penuh ejekan..arghh..aku menjadi teramat benci..andai ku punya kuasa..kepingin ku undur kembali masa…

Di kala luka hampir sembuh, peti masuk emel ku di singgahi satu pesanan di mana isi kandungannya amat menyakitkan... ringkas  tapi sudah cukup melukakan…

Dear ….. ,

I am very sorry for what had happened. I never meant to put you in this situation. Thank you very much for your friendship. It might sound a little bit harsh but I think that we should end the friendship. Take care and may the force be with you.

Cheers

Berderau seketika darahku membaca pesanan itu..bibirku diketap keras menahan rasa…”friendship”?..apakah hanya itu seperti yang digambarkan?..perasan kah aku selama ini?..aku kah yang bertepuk sebelah tangan?..caci maki itu hanya di dalam hati..lidah seakan beku melontarkan suara. jemariku laju menekan kekunci computer..membaca kembali pesanan2 lama hati bertambah panas...ternyata ada diutus rindu, ada diungkap sayang…aku menjadi bertambah keliru..lama aku termangu memikirkan tindakan selanjutnya…aku sudah  tidak teragak2 lagi..ingin ku buang kenangan lama jauh dari kotak pemikiranku..aku nekad!!...jantan semuanya tak berguna...Huh!..

Tiba2 telefonku berdering…terhenti seketika lamunanku..amat mengejutkan bila panggilan itu sekali lagi dari isterinya..apa lagi mahunya?..adakah ingin ditoreh lagi hati ini..ingin di robek lagi perasaan itu?..sudah cukup luka lama...belum ketemu penawarnya..

Berbicara buat ke dua kalinya tiada apa yg perlu ku selindungkan lagi..tiada lagi rahsia..kuberitahu tentang emel yg baru kuterima..nada suaranya tidak menunjukkan tanda2 terkejut..seolah2 sudah dapat mengagak tutur bicaraku..menurutnya pesanan itu dikarang sewaktu berada dengannya bertepatan dengan penjelasan tentang hubungan kami…mendengar penjelasan itu aku mengerti segalanya..

Menurutnya lagi suaminya dalam perjalanan pulang ke ibu kota..dia mahukan kepastian tentang hubungan kami…barangkali tidak berpuashati tentang hasil siasatan sendiri..ku beritahu wanita itu kami masih di dalam proses mengenali hati budi masing2..belum di tahap serius..permintaan wanita itu yg seterusnya tidak kusangka...dimintanya aku menghubungi suaminya?..apakah?..alasan yang diberi untuk menguji kesetiaan sementelah suaminya berjanji tidak akan ada apa2 kaitan dengan aku lagi..walaupun melalui panggilan telefon..

Pada mulanya ku tolak bulat2 cadangan gila itu..aku bukannya kambing hitam untuk menguji sejauh mana kesetiaan seseorang....ku yakinkan wanita itu yg aku tidak mahu lagi terlibat dalam permasalahan orang dewasa..aku terlalu muda untuk mengerti selok belok kehidupan berumahtangga..pada usiaku sekarang sepatutnya diisi dengan aktiviti bersama teman2 sebayaku..bukan berdepan dengan adegan sebabak yg begitu klise di dalam drama2 melayu…wanita itu berjaya yakinkan aku untuk hanya membuat satu panggilan sahaja..antara hidup dan mati katanya..keras nada suaranya....akhirnya aku bersetuju setelah digesa berkali2..dimintanya aku menghubunginya semula untuk mengetahui keputusan..ujian maha berat bakal aku hadapi..lebih sukar ku rasa dari menjawab kertas peperiksaan programming..menggigil jari jemariku cuba untuk mendail nombor yang pada suatu masa amat dekat di minda ..adakah dia akan mengotakan janji pada isterinya dengan tidak menjawab panggilanku atau sebaliknya?…ku gagahi juga menekan punat telefon..

Tuttt tuttt….tuttt tuttt….tuttt tutttt….

Aku menunggu dengan penuh debar….

Bersambung Part IV



0 Comments:

Post a Comment



Related Posts with Thumbnails