BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, May 10, 2010

You are my greatest mother...



Sempena hari ibu hari ni aku nak amik kesempatan untuk ucap “Selamat Hari Ibu” kepada ibu aku yg aku panggil Che Mok “Zariah Ismail”…Che Mok aku yang masih jelita walaupun dah dimamah usia..walaupun aku belum bergelar ibu dan tak tahu selok belok untuk manage seorang anak, aku tahu bahawa sgt besar dan bernilai pengorbanan seorang ibu..

tak payah jauh, di sekeliling aku sebagai contoh, aku menjadikan kakak aku sendiri sbg idola..seorang yang boleh aku anggap sebagai iron lady ..walaupun berdepan dengan berbagai dugaan dlm berumahtangga dia tetap tabah membesarkan 3 hero bersendirian…dialah ibu, dialah ayah kepada 3 arjuna kesayangan…kalau aku di tempatnya belum tentu aku setabah itu..aku harap dia tetap  tabah mengharungi dugaan kerana aku percaya setiap yg berlaku tuh ade hikmah disebaliknya..it’s just the matter of time..

aku juga merasa terkesan dengan ketabahan sahabat aku Haslina yang bakal bergelar ibu tak lama lagi..kisahnya ade aku ceritakan sebelum ini..dari sakit batu karang, keluar masuk hospital, ketabahan beliau mmg aku sanjung tinggi..begitu besar pengorbanan seorang ibu bertarung nyawa demi benih yang dikandung..aku harap boleh curi sedikit semangat dan kecekalan itu..

bercerita tentang hari ibu, mesti korang semua ada moment2 terindah dengan ibu masing yang akan korang kenang sampai bila2…bagi aku sendiri, aku sangat berbangga kerana mempunya seorang ibu yang penyayang dan sanggup berkorban apa saja demi anak2..aku masih igt sedari kecil kehidupan kami 6 beradik bukan senang..dibesarkan di sebuah kampong kecil di Terengganu, kehidupan kami sangatlah bersederhana..maklumlah, adik beradik ramai, walaupun tak merasa dibesarkan dalam kehidupan yg mewah aku tetap bersyukur kerana mempunyai ibu yang penyayang dan sanggup berkorban apa saja..masa kecik dulu kalau dapat makan ayam goreng dan minum milo pun dah dikira mewah..bagi aku, lauk telur goreng dan nasi dengan kicap adalah makanan yang paling sedap dan mengajar aku agar tidak lupa diri...

yang paling aku igt dan buat aku sangat terharu tentang pengorbanan ibu aku, semasa aku dalam darjah 2, aku terpijak paku karat di belakang rumah..biasalah aku zaman kecik2 dulu mmg agak nakal..zaman dulu mane nak merasa main computer games, hobi aku dulu ialah menangkap belalang, rama2 dan yg seangkatan dengannya..nk dijadikan cerita aku terpijak paku karat sampai tembus selipar jepun yang aku pkai..yg kelakarnya paku tuh menembusi selipar dan melekat kat kaki aku..yang gigihnya time tu aku tak menangis, bleh lak aku sendiri cabut paku yang terlekat dgn selipar dan kaki aku..perghh sakit nya toksah cerita laa..takot punya pasal lepas aku berjaya keluarkan paku dr kaki sendiri, boleh berlakon depan mak aku kononnya xde pape..tapi itu lah, naluri seorang ibu memang tak boleh disangkal…mak aku dapat menghidu something wrong dengan aku dan paksa aku terpaksa beritahu cerita yg sebenar..tekejut dia bila aku beritahu terpijak paku karat…dibeleknya kaki aku, terkejut bila luka aku mmg agak dalam siap ade sisa2 karat paku kat dalam luka tuh..

cepat2 diambilnya limau nipis dan digosoknya di tempat luka untuk mengeluarkan bisa karat..korang bayangkan macam mana sakit bila luka ditenyeh dengan limau..perghhh..ngilu nya mmg membuat aku meraung kesakitan..malam tuh kaki aku makin bengkak disebabkan bisa karat dari paku..ayah aku lak hilang ntah ke mana tak balik2 lagi..kalau zaman sekarang senang kalau ada emergency boleh call je hp tapi bayangkan zaman dulu yg serba sederhana bagaimana nk berhadapan dengan situasi begini..kebetulan lak time kalo x silap aku time tuh mmg ibu aku ade perang dingin dengan ayah..

tunggu punya tunggu ayah aku tak muncul2 gak malam tuh..ibu amat risau keadaan aku..transport yang ada time tuh cuma basikal cabuk je…bayangkan tengah2 malam, ibu aku sanggup bawak aku pergi klinik dengan menaiki basikal je..yg buat aku lagi terharu, ibu aku tak naik basikal bersama2 aku sbb risau aku terjatuh..ditolaknya basikal tuh dengan aku kat tempat duduk belakang pegi ke klinik yang jauhnya lebih kurang 3-4km..sampai di klinik, aku sedikit pun tak menangis time Dr. keluarkan karat dari kaki aku..sedikit sebanyak ketabahan ibu meresap dalam tubuh aku…itulah pengalaman yang aku akan kenang sampai bila2..

banyak lagi pengorbanan ibu aku yang buat aku tersentuh setiap kali teringat..ibu aku sangat pandai memasak walaupun lauk2 kami tak semewah orang lain..ikan singgang, ikan panggang, asam pedas, sekadar menyebut beberapa masakan yg menjadi kegemaran aku hingga sekarang..sedikit sebanyak aku mewarisi bakat memasak dari ibu aku.. kalau boleh aku ingin mewarisi semua nilai2 murni dari beliau...semangat, ketabahan dan kecekalan beliau aku harap selalu bersama aku…

Pada ibu aku berjanji akan membahagiakannya selagi hayat dikandung badan…pengorbananmu membesarkan kami tak terbalas walau dengan segunung intan..I luv u so much…aku sanggup berkorban apa saja untukmu ibu…engkaulah ratu hatiku selamanya…

Tak lupa jua ucapan “selamat hari ibu” pada semua ibu2 di luar sana, dan teman2 rapat aku yg sudah bergelar ibu..doakan aku cepat2 menjadi seorang ibu so that korang bleh wish aku lak lepas nih..ehehehe…  
 


Adios..

2 Comments:

  1. Nyzal Aziz said...
    heheheh..sedih plak aku baca citer ko..terkenang plak zaman kita kecik2 dolo..huhuhu..glamer weh..ko mengcreditkan nama aku nih..miahahahah...
    Chinatsu Akera said...
    huhu...sejak bila lak mg jadik gile glemer weh..keh3..

Post a Comment



Related Posts with Thumbnails